Apa yang kita alami hari ini adalah efek dari pikiran kita kemarin dan apa yang kita pikirkan hari ini akan menimbulkan efek pada hari esok sedangkan apa yang kita pikirkan saat ini adalah proses untuk mencoba menciptakan kehidupan dimasa yang akan datang

© BY : <-ANCHUZ->

Menantang Optimis


Ok temen2 yang maniez. Gula kale…… Terserahlah mo gula kek mo permen kek yang penting cepet ambil posisi siaaaaaaap grak..(emank ada upacara apa?pake siap sgala) Maksudnya tuh ambil posisi siap biar mantap ngebacanya getoo. Baca ampek abiz ya..but jangan dimakan lho…
Optimis… pernah denger khan kata yg terangkai dr 5 huruf itu? ato barang kali baru denger or baca saat ini? Tenang aja deh yg baru denger baca ampek abiz ntar jg bakalan tau. Ok sobat udah siap? Konsentrasi…yap kita mulai.Sebelumnya basmalah dulu ya…..

Optimis… apa itu?????

Optimis itu sama artinya Pe-De alias percaya diri. Tapi jangan kelewat Pe-De ntar jadinya malah riya’. Tau khan riya’!!! Riya’ tu sama dengan sombong. “Karena kesombongan segala niat & amal baik kita jadi sia2” . Wah..wah…jadi ga berguna donk? Ya gt deh pokoknya. Pertama, optimisme adalah doktrin hidup yang mengajarkan kita untuk meyakini adanya kehidupan yang lebih bagus buat kita (punya harapan). Kedua, optimisme berarti kecenderungan batin untuk merencanakan aksi, peristiwa atau hasil yang lebih bagus. Kalau dipendekkan, optimis berarti kita meyakini adanya kehidupan yang lebih bagus dan keyakinan itu kita GUNAKAN untuk menjalankan aksi yang lebih bagus guna meraih hasil yang lebih bagus. Yang menjadi masalah buat kita adalah kita menginginkan keberhasilan tetapi kita malas-malas (tidak punya kemauan), punya sikap yang tidak mendukung, berpikir negatif, harapannya pesimis, dan lebih sering tidak melakukan hal-hal yang kita butuhkan untuk berhasil. Ibarat mesin, jika yang aktif hanya satu sistem, sementara sistem yang lain mati atau bekerja untuk hal-hal yang tidak kita inginkan, maka operasi sistem itu kurang optimal. (pantangmenyerah.blogspot)
Udah dulu ya… sekarang back to the topic. Bersikap optimis itu sangat baik coz dengan sikap optimis kita jadi merasa yakin semua usaha kita bakalan berhasil. But jangan salah paham ya ntar kalo kita udah optimis ngedapetin something eh..ternyata ga berhasil, ntu emank bukan jatahnya alias rezekinya kita. Berfikir yang posistif aja kalo usaha kita blm berhasil n jangan nyalahin Tuhan lho…kalo kita ga2l or ga berhasil. Ntar kalo ga2l jd ga optimis lagi malah turun jd pesimis. Wah gaswat donk, dunia ini akan penuh dengan orang yang pesimis kalo gini kejadiannya. Efeknya semua orang akan merasa enggan melakukan sesuatu karna ia pernah mengalami kega2lan shg skr menjadi merasa takut tuk berusaha lagi ato bahasa gaulnya “trauma” gitulah.
Prend, kita ga boleh jadi orang yang langsung pesimis if apa yang kita lakuin ga2l coz kata pepatah “kegagalan itu adalah awal dari keberhasilan”. Tu khan denger tu kata pepatah bahwa kega2lan yang kita alami sejatinya adalah awal mula dari timbulnya keberhasilan so jangan pesimis kita harus lebih optimis lagi bila kita ga2l, apalagi kalo sikap optimis kita ditambah ikhtiar dan do’a, wah tambah manteb tenan iki. Seperti hadits berikut ini. Simak ya…”sesungguhnya Allah SWT telah mewajibkan kamu berusaha maka berusahalah sekuat tenagamu” (HR. Tabrani). Tuh khan Allah aja mewajibkan kita bwt berusaha maka kita hrs berusaha semampu kita, sekuat tenaga kita, sebaliknya kalo kita ga2l, kita justru tambah semangat, kita bangkit n belajar lebih giat,tunjukin bahwa kita orang yang kuat, punya semangat, bermartabat n tau adat istiadat dengan begitu insya allah kita bisa selamat. Tul ga sobat…


Optimis…… siapa takut!!!!!
Nah..sobat muda, gimana? Masih berani mencoba menjadi orang yang optimis khan? Pastinya iya donk. Sobat muda, kalo rasa optimis udah mengakar (cie… bahasanya kaya’ filosofis aja, ya gpp donk gaul dikitlah biar ga kuper gt) dalam hati kita, maka akan mendi2k jiwa kita menjadi jiwa yang sabar, qanaah n ikhlas. Maksudnya tuh bila semua apa yang kita kerjakan belum berhasil, itu melatih jiwa kita menjadi orang yang sabar dalam menghadapi ujian dari Tuhan karena “kesabaran itu adalah kunci kebaikan yang ingin dicapainya”. Melatih diri kita memiliki sifat qanaah alis nerimo ing pandum, bahwa semua yang terjadi karena kehendak Tuhan Sang Maha Pencipta dan Maha Segala-Galanya. Dari rasa optimis juga lahir sifat yang ikhlas, dalam arti kita ikhlas menerima semuanya tanpa memberontak maupun protes kepada Tuhan karna kita tau kalo kita ini hanyalah hamba Allah yang hanya bisa berusaha & berdoa dan hasil dr semua itu hanya Allah yang berhak menentukan. Tul nggak? So pasti betul donk.

Bermanfaat ga’ ya?
So pasti donk kagak usah mikir 2x or 3x deh. Yang pasti n otomatis optimis itu bermanfaat buanget bwt kita2, khusunya bwt diri kita sendiri. Kok bisa? Mau bukti? Ok kita buktiin deh.
Dari serentetan cerita diatas seharusnya kita udah bisa nebak apa manfaat yang dapat diperoleh dari sikap optimis itu. Ya ga???? Lebih jelasnya simak baik2 yo… jangan sampek ada yang kelewatan, kalo ada yang kelewatan ntar bisa konslet alias ga nyambung plus ga mudeng. Jadinya… gendeng…ups… sorry ya… maksudnya salah paham getooo...
Langsung aja deh. Manfaat dari optimis itu antara lain adalah…yang pertama, memotivasi diri sendiri. Maksudnya ????????? maksudnya tuh adalah dengan memmilki sikap optimisme alias percaya diri, dapat mendorong ato memotivasi diri kita menjadi lebih berani. Bukan berarti berani dalam arti negatif tetapi walopun gagal kita berani mencobanya lagi, apapun resikonya kita tidak akan merasa takut untuk mencoba. Masih inget pepatahnya khan??? Kalo belom liat lagi deh abiz itu catat diotak kalian. Ups…salah dink.khan kalo nyatet tu dibuku tulis bkn diotak…gmn sih. Maksudnya tu diinget2 gitu… biar kagak lupa. Itulah kira2 manfaat yang pertama.
Yang kedua neeh dengerin. Manfaat yang kedua yaitu menjadikan kita lebih semangat. Dengan mengetahui ‘n’ meresapi manfaat yang pertama, dari situlah lahir sifat semangat. Dengan berani mencoba tanpa takut akan kegagalan, itu dapat melahirkan sifat semangat karna kita tau apa makna sebenarnya dari kegagalan itu. Bahwa dalam menjalani sesuatu gagal itu hal yang biasa. Jadi kita gak perlu takut untuk mencobanya lagi. kalo gagal coba lagi, gagal coba lagi, sampek beberapa kali terserahlah, yang penting harus nyoba sampek berhasil ‘n’ sukses. Inget ya… “practice makes prefect” bahwa latihan, latihan ‘n’ latihan membuat kita jadi sempurna. Dengan begitu kita akan menjadi semangat melakukan apapun.
Sekarang manfaat yang ketiga. Dari sikap optimis itu dapat membawa ke sikap2 terpuji yang lain seperti sabar, ikhlas, dan qanaah. Seperti yang udah di ceritain di atas. Baca lagi ya…kalo lupa.
Gimana… udah puas belon ??????. kalo belon hubungin kami di 081 bla bla bla bla bla ^_^ itu hanya beberapa manfaat dari optimis. Kalau masih kurang, cari sendiri yach…… sorry bukannya nyuruh, tapi cuman merintah. Kita yakin banget kok kalo sobat muda tu pada pinter2 smua. Nah tu dia manfaat2 dari optimis. Walopun cuman dikit, tapi mengena banget khan……
Masih pengen jadi orang optimis khan…buruaaaaaaaaaaaan… coz rugi banget lho… jelas ruginya donk. gimana enggak setelah kita tau manfaat2 yang di peroleh, mana mungkin kita berani ninggalin sifat yang memiliki manfaat seabreg gitu, ya khaaaaaaan.
Perhatiin ayat berikut ini ya… “Katakanlah, Wahai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri! Janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sungguh, Dialah Yang Maha Pengampun, Maha Penyayang. (TQS. Az-Zumar 53). Tuh khan… Allah aja ngelarang kita tuk berputus asa. Jadi tetep optimis ya………
Ga’ hanya itu lho… kita juga bisa ngerubah sohib kita or orang laen menjadi optimis, biar kita dapet pahala gichuuuuuu…… kalo pahalanya banyak ntar khan bisa masuk surga. Tul gaaaaaaaaak ? ya jelas betul donk. So pasti itu. (frd)


Hadits : (Ingatlah), ketika kamu memohon pertolongan kepada Tuhanmu, “sungguh, Aku akan mendatangkan bala bantuan kepadamu dengan 1000 malaikat yang datang berturut-turut”. (TQS Al Anfal: 9)


0 komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

  © vehement VEHEMENT by Aan Choesni Herlingga 2009

Back to TOP